Berbahasa di tempatnya

August 31, 2009

Beberapa saat lalu pas gue lagi di warnet deket rmhnya Trisna sambil nemenin dia nge-upload poto. Ada anak Indonesia yang kayanya lulusan Luar Negri yang kelewat “hebat” sampe ngomong bahasa Inggris mulu tapi pada saat ditelpon ortunya ngomongnya pake bahasa. terkadang heran juga yah, emangnya bisa naekin derajat gitu yah kalo udah sok sok nginglish gitu.

Laen ceritanya kalo kaya putrinya si mbakyu satu itu yang memang ada sesuatu yang special, tapi ini tampang udah medok jawa, nginglishnya terbata2 sampe mau mesen bakso aja bilang “meatballs” nya luaaaamaaaa banget mikirnya.

Iya, mesen bakso ke abang2 pake bahasa inggris. Bayangin, tampang mlongonya si abang tukang bakso mari mari sini setelah dapat pesenan “one meatballs without suun, toge and fried onion. A lot of spicy bang”…

Duh.. ampun dah… Apalagi ngeliat tampang merengutnya si Jinglish (jawa nginglish) itu waktu ngulang pesenannya pake bahasa Indonesia yg bisa dimengerti ama si abang2.

Kesannya bahasa Indonesia itu menjatuhkan martabatnya.

Sebenarnya pengen maki2 sih tapi ga lama sesudah itu ada Bule masuk mau jemput anaknya yang kayanya udah kelamaan di warnet. Dan…. tak dinyana… itu bule dengan rada fasihnya pake bahasa Indonesia aja lho ngomong sama anaknya dan si mbak2 penjaga warnet. Memang aksennya aga2 aneh, tapi tetep aja pake bahasa Indonesia…

Trus yg lebih serunya lagi ngeliat mimik muka si nJinglish tadi yang aga2 ngrenyit ngebelalak waktu denger si bule bapak ngobrol sama bule ibu pake bahasa Inggris tapi pas ngomong ke mbak penjaga warnet dan si akang bakso (mantab ni bule, demen bakso juga sampe ngebungkus beberapa kayanya) pake Bahasa Indonesia.

Terkadang gue heran sama orang Indonesia sendiri, kenapa kok ga menghargai budayanya sendiri.

Memang blog ini pun mempunyai postingan2 yang berbahasa Inggris, tapi disini bukan berarti saya tidak menghargai namun supaya pembaca disini bukan hanya dari Indonesia saja.

Kaya ada pepatah dalam bahasa Inggris yang bilang “When In Rome, do like the Romans do” (bener ga tulisannya)

 Comments: 4

  1. Bruce

    hal yang sama sering saya temui di mall-mall besar. tampaknya orang tua sekarang mengedepankan bahasa internasional ketimbang bahasa tanah air. katanya biar anaknya siap kalau dikirim ke luar. *sigh*

  2. bandit pangaratto

    Saya sdg di NTT, dah 10 bulanan, baru tau 3 kata bahasa maumere..

    Nong artinya Mas…
    Nona artinya Mbak…
    Epangawang artinya terimakasih…

    hehehe

  3. cK

    hal yang sama sering saya temui di mall-mall besar. tampaknya orang tua sekarang mengedepankan bahasa internasional ketimbang bahasa tanah air. katanya biar anaknya siap kalau dikirim ke luar. *sigh*

  4. trisna

    hahaha… dodol tu orang… mau denial yah… mo tinggal di luar negri 100 tahun sampe mencret dan mati juga kalo emang dasarnya ada darah indonesia yah tetep orang indonesia… walaupun udah warga negara luar pun tetep darah indo…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *