Disumbangkan kemana?

October 5, 2011

“Pak, 300-nya disumbangkan yah”
Kata-kata itu yang gue terima setiap lagi di kasir di toko modern (taulah toko macem apa, kl toko kelontong biasa pasti pake kembalian walopun cuma 50 perak juga)

Apakah ini trik pengganti kembalian pake permen?

Entahlah… bukannya gue mau berburuk sangka yah, gue akan dengan amat sangat rela dan ikhlas apabila setiap kembalian belanjaan gue yg recehan itu bener-bener disumbangkan ke orang yang memang membutuhkan.

Tapi kenapa gue sekarang mulai aga sangsi, setelah sekian lama kok kaya ga ada pertanggungan jawabannya?
Mana laporan sumbangannya? Walopun hanya sebatas potokopian yg ditempel di depan toko dgn menunjukkan poto abis ngasi bingkisan atau guntingan koran atau apalah…. PUN tidak ada  (bahasanya aneh, biarin, yg penting nyambung)

Bayangin kalo setiap kembalian receh diminta buat sumbangan, sehari berapa banyak kekumpulnya? Bikin laporan keuangan knp…

Sekedar muntahin unek-unek aja, semakin nganggep itu super/hyper/mini/toko market kaya pengemis dijalan.
Yg penting niat, urusan duitnya dipake buat apa, tutup mata telinga kuping saja lah…..

 One Comment

  1. anonim

    ada satu oknum supermarket yang awalnya menjalin kerjasama dengan satu lembaga tapi pada akhirnya ga ada follow up lagi dari pihak supermarket tersebut. jadi intinya emang ikhlaskan saja… 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *