Kumpulan Do[s]a Sewaktu Memasak

August 11, 2011

Bloggers pada suka masak enggak? apa lebih demenan makan di luar rumah? Kalau cook buat di rumah itu murah, sebenarnya enakan manggil cook ya. “ciee… kesannya seperti nyewa chef di luar negri gitu, songong.”

Yaa… boleh dooong, bercita-cita… wek! selama ini yang masak sih pembantu, dan yang ngajarin mama saya. Permasalahannya, pembantu kan sekarang tidak ada yang mengabdi, begitu sudah bisa masak malah minta keluar dan buka usaha sendiri. Dan ibu saya sudah tuwek. Capek juga kaleeee masak melulu…

Alhasil penerusnya saya dong buat masak.Β  Tapi, ya itu dia… giliran masak me-masak ada beberapa hal yang biasa saya lakukan. Biasanya kelakuan jelek saya ini bisa bikin makanan saya jadi nano-nano :mrgreen: apakah itu?

.

ENGGAN NYICIPIN MASAKAN

Sumpah, bukan apa, tapi saya paling malas merasakan bumbu mentah, atau makanan belum jadi. Barulah saya sadar kalau ibu saya suka gak mau makan masakannya sendiri.

“mama kalau selesai masak bawaannya udah eneg, jadi kalau mau makan musti beli”

Ternyata begitu rasanya, kalau masak 3 jenis makanan berbeda, berarti pemasak sudah nyicipin bumbu mentah 3 jenis masakan. Ya jelaslah eneg. Walaupun untuk menjadi pemasak yang baik, ya dia harus tahu kualitas rasa makanannya sendiri untuk menghasilkan makanan yang lezat… “cieee gaya banget bahasanya, keseringan nonton master chef ya…” hehe… :mrgreen:

.

MALAS BUKA BUKU RESEP

“Lhoo! jadi tahu bumbu-bumbu dari mana?.” hehehe… Nah kalau ini mungkin karena kebiasaan cara berfikir saya dari kecil. Yaitu biasa memahami soal, bukan menghapal. Seperti membuat bubur ikan (masakan saya 2 hari lalu) dan membuat chocolate truffles (buatan saya 1 bulan lalu). Jangan salah, hasilnya enak lho, laku lagi. Tapi sewaktu saya membuatnya, saya gak buka buku masakan. Cara membuatnya semua sudah ada di kepala, tentunya saya sudah lihat sekali, dua kali di buku/di youtube. Terus saya kerjakan langsung di dapur, palingan bumbu dan bahan yang saya copy ke HP.

“Kalau jamur tempura seminggu yang lalu kok rasanya bisa seperti ikan asin begitu?.” Nah… kalau itu saya kelupaan sih, ngasih garam lagi, padahal tepung kobe kan sudah asin :mrgreen: “Kalau sambal kencur kemarin kok bentuknya begitu?.” errrgh… iya iya… saya lupa itu tomat kebanyakan dan nguleknya gak boleh sampai halus πŸ‘Ώ

Maklumin aja deh, kalau masakan saya bentuknya kadang tidak sesuai dengan gambar di buku resep, atau terkadang rasanya jauh dari yang seharusnya πŸ˜†

.

TIDAK PERNAH NGULEK

Please deh, ngulek itu menyakitkan you know. Pergelangan tangan saya kayak udah mau copot. Belum lagi pegelnya. “Jadi sambal kencur kemarin yang ngulek pembantu toh?.” dari dulu juga pembantu yang ngulek…. :mrgreen:

Hehehe… emang kalau dipikir-pikir saya adalah pemasak amatiran yang pasti bakal jadi sasaran empuk para chef πŸ˜† kalau masuk acara hell’s kitchen tuh, palingan saya ada di rate terbawah dan bakalan di kick dari awal. hahaha…

.

NGEDUMEL KALAU MOTONG BAWANG / KUNYIT

Sebenarnya pas motongnya saya suka, walau pas motong bawang harus bernangis-nangis bak Cassandra ditinggalkan Alejandro πŸ˜† cuma, yang paling saya benci baunya itu lhoooo… 😯 susah hilang dari jari saya.

Sama juga kalau motong kunyit, ujung kuku saya yang kekuningan itu seperti mbok tukang jamu :mrgreen: Jamunya sih enak, warna juga sebenarnya gak begitu masalah, tapi itu dia. Bauuuuu…

.

SERING ME-LAP PAKAI BAJU

Orang tua saya pasti langsung ngomel kalau lihat saya nge-lap piring atau apa saja di dapur selagi masak dengan pakaian yang lagi saya kenakan. Tapi marahnya bukan karena gak higienis. Tapi karena…

“pamaliiiii… nge-lap pakai bajuuuu… nanti kamu cuma jadi keset orang, kamu yang kerja keras buat boss, tapi yang dapat namanya orang lain…”

Yup, kadang-kadang ibu saya masih dengan paham kejawennya.

Pap : “kalau masak pakai celemek dong, serbet buat ngelap taro di sakunya.”

Saya : “ini udah pake kok.”

Pap : “mana? gak ada ah…”

Saya : “ini, celemek 1 lapis, otomatis.” sambil nunjuk ke pakaian yang saya kenakan

Pap : “ckckck…” geleng-geleng kepala.

:mrgreen: mau ngatain saya jorok? hahaha…

.

BERUBAH MENJADI JUDES

Hehehe… disinilah sifat buruk saya kelihatan, sewaktu masak jangan ada yang tanya-tanya deh, pasti saya jawabnya judes. Gak tau kenapa, mungkin karena hawa panas kompor, jadinya saya terbawa.

Kakak : “aah… elu mah cara kerjanya gak profesional, ngeselin.”

Saya : “makanya saya bilang saya ini masih amatiran, wek!. udah sana jangan ganggu saya.”

Bersyukur banget gak sih punya kakak yang super sabar :mrgreen: emang kakak perempuan saya yang satu itu paling mengerti saya :mrgreen:

“Iye cuman ntar pas umur gue 50 kena serangan jantung akut gara-gara sabar ama elu… untung cuma ada 1 adek yang kek elu, kalo ada 2 sih gue mati lebih awal…”

:mrgreen: hihihi… kalau udah begini, sogok kakak saya dengan es krim kesukaannya… huahahaha… adem… adem…

Maka dari itu, chef yang bagus itu adalah, chef bertangan dingin. Karena saya menyadari diri saya tidak bertangan dingin, alias gegabah, selalu pengen buru-buru dan terlebih lagi jadi judes dan ketus selagi masak. Sepertinya saya tidak jadi mengambil kuliah chef tahun depan πŸ˜›

.

SERING MENINGGALKAN KOMPOR MENYALA

Ya.. ya.. ya.. kalau keluarga saya sampai baca post ini, pasti pada ngakak. Karena kejadian tempo lalu sepertinya belum membuat saya jera.

Yup, saya hampir membakar dapur rumah ibu saya. Gara-gara saya keasikkan main online game “Cafe World” di fesbuk. Menjaga makanan saya tidak gosong dalam permainan, tapi saya membiarkan makanan saya gosong di dunia nyata. Bahkan sampai membuat dapur saya juga gosong.

Ternyata sampai sekarang juga saya suka meninggalkan panci isi air buat masak air minum di dapur. Untung pembantu lalu lalang di dapur, jadi dia selalu matiin kompornya.

Haduh Trisna… -_-”

Iya nih, saya banyak bikin dosa semasa memasak, nyadar kok, terutama item yang terakhir. Makanya di rumah saya sendiri, dapurnya harus ada di dalam, terlihat langsung di ruang keluarga. Dan harus ada smoke detector, dan bom spray buat madamin api (belum nemu).

Memang sejak hari ini, saya mau memperbaiki sifat buruk dalam memasak, makanya saya tulis disini. Biar jelek-jeleknya kesedot di blog ini saja. Nanti sore saya masak sudah dengan cara yang lebih baik dan benar… πŸ˜€

Dan menu masakan berbuka puasa hari ini adalah Rawon, telor asin dan bakwan. Sedangkan minuman pembukanya adalah Sop buah susu bear brand. 8) nyaaam… udah ngiler duluan..

 Comments: 14

  1. amela

    Dibaca lagi, dibaca lagi…
    kok semua do(s)a tersebut juga sering lakukan ya kalau masak..
    heheheh..
    beneran semuanya,, ah, pemasak sesat nih saya

    • trisna

      tapi… semoga jangan sampai membakar dapur ya mbak πŸ˜†

  2. nurul

    untung suami saya sabar dan pengertian jadi bisa memaklumi dosa2 saya ketika masak. terlebih dia suka mengambil alih peran itu demi menjamin mutu dan rasa hidangan nantinya …. 😳

    • trisna

      wuaduh mbak itu namanya gak percaya sama masakan mbak… πŸ˜† sama aja sama suami saya kalo gitumah… wkwkwkwk…

  3. Kakaakin

    Hehehe… banyak amat dosa saat memasaknya ya… πŸ˜€
    Kalo saya keseringan memang gak pake resep, soale jarang masak yang macam2 sih πŸ˜€

  4. Feisa Firmansyah

    nah postingan kali ini isinya berlawanan sekali ama aku wkwkwkwk… aku doyan bumbu mentah, dulu klo ibuku masak pasti aku nyomotin bumbu mentah nya yg masih di ulekan… hehehe, and kencur is my most favorite ^^

    lalu aku suka *banget* ngulek, coz aku cinta mati ama sambel2an dan karedok, jadi harus bisa bikin sendiri. ^^

    gak peduli ama bau bawang, ^^, kunyit juga, cm sebel ama kuningnya aja di tangan, apa lagi klo iseng gak sengaja digigit, kuning dah tu gigi*lol* untung selama disini pakenya turmeric powder, jd tak meninggalkan jejak.

    belakangan ini jadi suka ngumpulin resep2 masakan, klo dulu masak cuma pake feeling doang. sekarang butuh referensi juga klo mo bikin masakan2 aneh ^^

    semenjak disini keinginan buat masak gede bgt, karena banyak belajar n nemu hal2 baru yg gak ada di masakan indo. hehehe

    i like to cook because i love to eat … ^^ YaY

    • trisna

      wah… makanan fav kita sama ya, sambel dan vegies, karedok salah satunya, apalagi kemangi nya dibanyakin…
      i love cooking too although i need an assitant to do stuff in the kitchen than i do… but i sure love eating than cooking it… πŸ˜†

  5. niQue

    soal BAU bawang, sama sih, saya juga paling sebel tuh. udah nyobain pake sarung tangan, tetep aja ga nyaman, salah2 malah ngiris tangan sendiri. akhirnya tuh sarung tangan disposable njogrok ga kepake. pasrah dah jari2nya jadi bau, gimana lagi?
    urusan masak memasak bisa sih didelegasiin, tapiresikonya jadi ekstra budget, which is emak2 ga akan mau melakukannya hehehe …

    klo baca buku resep saya malah engga punya bukunya, tp seringnya mbandingin yg udah saya tau dengan yg on line πŸ˜€ nanya ke uncle google, blom pernah kecewa hehehe

    intinya sih memasak itu cuma masalah kebiasaan ya, klo udah biasa, sehari 3x ke dapur ya enjoy aja πŸ˜€

  6. Zilko

    Saya disini juga (mau tak mau harus) memasak (biar ngirit sih, hahaha :P). Dan sama nih, saya juga malas baca resep. Paling baca sekali doang di awal (dan ga pernah ngafalin banyaknya bumbu yg harus dimasukin). Masukin bumbunya asal aja, tergantung feeling, huahaha. Tapi untuk yg tertentu emang harus dicicipin dulu loh supaya keseimbangan rasanya terjaga *tsah* πŸ˜›

  7. Asop

    Selama ibu saya tidak pulang ke Bandung, saya dan ayah bergantian masak buat sahur dan buka. :mrgreen:

    • trisna

      haaa 😯 sama ayah… cowo suka masak… bahagia banget itu para wanita di rumahnyaaaa… πŸ˜† jangan2 chef… πŸ˜€

  8. Tiara Putri

    sy juga gitu deh, kalau misalnya masak ogah makannya, kebayang mentahnya berasa illfeel gitu deh, makanya daripada gg makan mending dimasakin #alasan hhahha
    betuuul … sy juga suka potong bawang, cuma baunya kalo nempel susah ilang, jadi berasa kotor mulu.
    kayaknya yang ditulis disini hampir nyindir sy semua πŸ˜›

    • trisna

      huahahaha… jangan gitu dong… ini kan pengakuan dosa saya… πŸ˜†

  9. Cahya

    Berarti itu memang tidak “jodoh” di dunia memasak, ya jangan dipaksakan :).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *