Jika Tahun ini Gue Masih Jomblo

December 17, 2015

Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah. Kepengen sujud sukur tapi belum bisa, jahitan masih nyut-nyutan abis lahiran minggu lalu.

Yes, akhirnya anak gue si Baby Huey lahir juga, hehehe. Emaknya sih gak naik berat badan banyak selama hamil, ternyata semua disedot sama si baby girl. Mana pas lahiran badannya tepungan semua pulak, hihihi… Setelah tahu anak gue lahir normal dengan berat 3.8 kg, asli gue takjub banget, bukan sama beratnya sih, tapi sama sakitnya itu loh, wkwkwkwk…

Pada hari ini, mumpung bayinya bobo pules abis nyusu, isi kepala gue cuma hanya bisa ngebayang-bayangin kehidupan gue di masa lalu. Rasanya memang benar semakin bertambah umur kita, semakin banyak ilmu kehidupan yang kita pelajari. Bener banget. Gue yang dulu galak dan kasar, setelah punya anak, gue jadi lebih punya banyak sifat ke ibuan yang dulunya gue pikir itu cemen, karena mengalah melulu ke anak.

TAPI… setelah gue punya anak, terlebih setelah punya anak ke-2, langsung loh kebayang, yang dulu emak-emak suka gue cela dalam hati. Ternyata yang mereka lakukan ke anaknya adalah RASA KASIH SAYANG. Begitu besarnya rasa cinta kasih dan sayang seorang ibu, walau terkadang jadi salah mendidik, pasti setiap ibu pernah lakukan, termasuk gue.

Jadi selama ini gue tidak menyadari apa itu rasa kasih sayang dan rasa cinta dari seorang ibu?

Hmmmm. Sepertinya benar sekali, karena ibu gue mendidik anak-anaknya seperti militer, kalau di luar negri mungkin kita bersaudara sudah diambil sama social service. dan kemungkinan nyokap dipenjara. Tapi gue rasa orang indonesia, terutama orang yang tinggal di kampung yang baca post ini, pasti mikir, aaaahhhh biasa aja kaleeeee, karena memang ternyata didikan anak-anak jaman dulu di indonesia memang sadis. 😀

Jadi… teruslah gue menerawang masa lalu gue…

Gue dapet hidayah lagi.

Sewaktu gue pandangin wajah suami dan wajah anak pertama gue tidur pulas, gue merasa harus sangat-sangat bersyukur, karena apa yang gue tuntut di masa lalu, daftar “semua yang gue ingin punya” yang “harus dapat” dan yang serba “perfeksionis” itu tidak kunjung dapat. TAPI… Alhamdulilah gue dapet yang JAUH LEBIH BAGUS dan lebih berharga dari semua daftar yg ingin gue punya.

Yaitu…

I FEEL BLESSED AND LOVED

Bersyukur banget gue merasa disayang dan dicintai sama suami dan anak gue si sulung. Asli gue bukannya mau mamerin suami atau muji-muji, walau gue buat ini post di websitenya suami berhubung website gue udah lama gue matiin. Tapi bener-bener merasa bersyukur, apalagi sekarang lagi marak adanya artikel-artikel di medsos yang nasehatin para suami untuk menyayangi istrinya. Yang katanya kalau sayang istri Insya Allah banyak rejeki terbuka dan lain-lain itu. Dan tiap kali gue liat temen cewe gue yang post, repost, share, repath tulisan itu, membuat gue merasa dia sedang menasehati suaminya untuk lebih menyayangi dia.

Sedangkan gue yang menerawang masa lalu… Dengan suami dan anak gue yang sekarang, padahal dulu gue yang bolak balik bilang, gak mau nikah dan gak mau punya anak…

Ternyata Tuhan menjodohkan gue sama Laki-laki yang baik banget dan menitipkan anak Malaikat.

Iya, bertahun-tahun sejak SMA gue sering banget ngucap gak mau nikah dan gak mau punya anak, berhubung sosok pria yang gue lihat di sekitar gue semuanya brengsek dan tidak bertanggung jawab sama istri dan anak. Gue udah protective duluan ke diri gue bahwa gue gak mau disakitin. Dan gue gak mau mengecewakan anak. Karena gue juga sebagai anak luar biasa kecewa.

Ternyata, Tuhan malah kasih gue berkah yang luar biasa.

Apa jadinya kalau di tahun 2015 ini gue belum nikah dan belum punya anak?

Yang jelas gue gak akan ngerasain kebaikan-kebaikan suami gue yang baik banget, gak seperti para suami di sekeliling dan sepenglihatan gue.

Emang apaan sih?

Tiap malem gue punya kebiasaan buruk tidur nekuk kaki, suami gue pulang lembur diatas jam 12, begitu masuk kamar dia ngelurusin kaki gue baru pergi mandi, makan dan tidur. Kebiasaan buruk gue ini suka bikin keram dan kejang pagi-pagi. Kalau gue udah teriak-teriak kesakitan, dia yang lagi tidur, langsung loncat ke lemari ngambil salep/minyak tawon, terus ngurut-ngurut otot gue yang keram, walau matanya sambil merem.

Kalau pulang cepet dari kantor, dia seneng banget ngelus-ngelus punggung atau badan bagian belakang biar gue cepet tidur. Dan yang paling gue suka adalah dia suka nyisir-nyisir rambut gue pake jarinya. Pusing gue ilang, tidur juga langsung blas.

Walau dalam keadaan capek, dia mau mandiin anak, gantiin pampers, bikinin susu, dan menggendong sampai anak gue si sulung; Alder, mau tidur, padahal beratnya udah hampir 17 kg. Jangan salah suami gue kerjain semua dari sejak si Alder lahir loh.

Kalau gue lagi pengen sesuatu, atau anak gue mau sesuatu, dia pergi keluar nyari sampai dapet.

Dalam keadaan hamil suami gue mau meni-pedi-in gue, malah dia yang pijat-pijat dan ngebersihin puting pakai baby oil dan cotton bud biar ntar asi gue berlimpah dan gak lecet katanya. Dan dia juga yang inisiatif pilih-pilih baju anak, keperluan mandinya sampai keperluan makannya anak. Padahal kerjanya suka lembur karena banyak deadline yang jadwalnya semerawut.

Kehamilan ke-2 kemarin ini juga sama. Mau banget suami merawat gue dan ngurusin anak gue seperti ibu ke anak. Hati ini rasanya nyessss… bahagia.

Bisa dibilang malahan suami gue yang SUPER DAD, hahahaha…

Masih banyak lagi hal-hal ajaib yang gue liat gak semua laki mau kerjain, dan gak semua suami perhatian ke istrinya, tidak seperti suami gue lakukan ke gue… cuma ga usah dijabarin satu-persatu kali yah.

Dan itu dia… APA YANG TERJADI kalau gue beneran gak mau nikah dan gak mau punya anak. Jadi apa gue sekarang?

Gue gak akan punya anak yang super lucu dan menggemaskan juga smart. Dikasih tau sekali ngerti, bener-bener pintar, semua-semua progressnya bagus. Alder suka tau kalau mamanya lagi stress, dia dateng, cium-cium, sayang-sayang kepala mamanya dan meluk. Bayangin, betapa bahagianya punya anak umur 3.5 tahun kayak begini?

Begitu punya adik, dia gak jealous ke adiknya, walau jadi jahil dan nakal karena cari perhatian ke mama dan papanya. Dia ikut jagain adiknya; Allegia, dan bantuin mamanya ganti pampers. Kalau Allegia nangis, Alder lari ke mamanya laporan.

I am so proud of you Alder my boy!

Kebayang deh…

APA YANG GUE KERJAIN sekarang kalau gue masih juga JOMBLO ?

 

 

 

Leave a Reply