The Least Craziest Moments in 2015 Pokoknya Meni Hebring!

October 28, 2015

Emang yah, kalau orang ada yang bilang, dasarnya apes, ya apes…

Ada juga yang bilang rejeki nomplok, ya emang beneran rejeki nomplok…

Di tahun 2015 ini gue bener-bener menyaksikan sendiri dengan 2 mata dan betul-betul merasakan… dari segenap ujung rambut hingga bulu pantat… yang namanya rejeki nomplok sampai rejeki surut, sak surut-surutnya, sampe onta aja matek gak kebagian air di padang pasir…

Kalo orang lagi kena sial, gue rasa gak ada orang yang sempet jaim menjaga raut wajah biar tetep cantik kayak dian sastro, kejauhan sih… kayak mpok Ati ajadeh… (maap ya mpok… mpok kan spesial, makanya saya pinjem namanya dulu ya)… makanya gaya bahasa gue kali ini rada kasar dan pissed… sorry aja… kayaknya emang sekarang lagi nge-hip gaya ngomong AHOK kasar, apa adanya, to the point, BUT it’s the damn truth! MAJU TERUS AHOK!

Gue merasa bahwa hingga saat ini sudah saatnya untuk melepas kerjaan impian dan passion gue dibidang piano, i’m really done teaching piano… JAMAN SUDAH BEDA sekarang euy! Mungkin cuma di Indonesia doang kalee yaaa yang beda… kayaknya dulu pas gue masih sering berhubungan dengan teman-teman abroad gak kayak gini dah… dapet murid juga yang SERIUS emang mau BELAJAR… dari tahun 2010 up until now… OH MY GOD… SERIOUSLY?! better put a bullet in my head.. damn!

Dari 50 murid gue… cuma ada 3 yang serius… GILA… otak gue musti gue cuci kemanaaaa?! pusing gilaaakkkk… semua sisanya… i have to give them spesial treatment and motivations… GOSH… i am not their mother!

Sekarang anak-anak les gak ada motif atau misi, apalagi passion… mereka semua rata-rata hanya mengikuti kemauan orang tuanya… atau banyak juga yang kejeblos, kirain les musik / piano itu menyenangkan dan gampang… Well it’s NOT EASY! dan bener aja, dateng-dateng udah kayak zombie, gak jelas… yang bawain tas dan bukunya embaknya… nyampe ke tempat gue mau les gue yang bukain bukunya, gue yang siapin pianonya, murid tinggal duduk ngangkat pantat di kursi dan tangan di tuts… pas teori pensil penghapus gue juga yang nyiapin dan beresin… pas mau pulang, buku gue yang nyiapin… gue bawain semua, kasih ke embaknya lagi…

Murid gue naik turun mobil udah kayak presiden, cuma bawa bodi… WOW… sesuatu banget…

Gak semua sih begitu, tapi almost 75% begitu…

Awas ya anak gue… gak ada deh gaya kayak raja… gue jitakin…

Rata-rata semua gak pada latihan kecuali 3 anak yang gue sebut diatas yah… mereka dateng-dateng latihan di tempat gue… Helloooo… ini tempat les… bukan tempat latihan… P.U.S.I.N.G

Belum lagi ada murid yang udah gak bayar sebulan, terus pas mau les lagi di bulan berikutnya dengan berani dia bilang “iya nih, kita gak bisa bayar uang lesnya kak… mama bilang kayaknya bayarannya nunggu dibayar klien deh…” busyeetttt… kalo gak salah emaknya lagi nge-jualin properti di kebayoran, nilainya diatas 60 milyar per-kavling gitu… kontan gue ngakak aja depan murid gue ini… yaaaa… nunggu nenek bejenggot lah judulnya…

hahahahaha…

Mana lesnya seminggu 2x lagi nih murid, bener-bener dah… spesial banget dah dia… kalau telat buka pintu dikit, berani ngetok jendela kamar anak gue lagi… orang gak boleh telat bukain pintu kalau dia dateng… otomatis anak gue yang mau tidur suka kebangun deh, sore-sore pas dia dateng mau les… mbak gue aja ngomel… kok gak tau aturan… yaaaaa… speechless…

Ada murid yang les 3 tahun gue datengin ke rumahnya, ngajar 2 jam, gak dikasih minum sama sekali, ada kipas di samping piano tapi katanya gak boleh dinyalain, gak jelas alasannya… tapi begitu gue stop ngajar ke tempat dia, malah gue yang didatengin sama anaknya, katanya gak mau ganti guru lain… pas dateng ke tempat gue, dia nyalain AC sendiri tanpa ijin, di r.piano gue (ini rumah kaleee bukan ruko tempat les) minta makan dan minum, lama pulak gak pulang-pulang, ngeliatin murid-murid lain datang bergantian… embaknya aja sampe bisa minta ini itu ke gue… canggih abeeesss…

Ada juga murid yang les piano sama gue biar dapet stiker, karena sangking kerennya stiker-stiker yang gue punya buat murid-murid rajin latihan… yaaaa emang nyarinya juga susah tuh stiker, mahal pulak… tapi bukan itu tujuan gue ngajar piano kaleeeee… berbagi stiker?! *mau nangis rasanya… anak-anak ini motif belajar sekarang apaan siiiiihhhh… yang salah siapa iniiii…

Sekolahkah yang terlalu lama membuat anak belajar? 8 jam sehari man! jadi pas mereka pulang maunya main kali yah… udah give up buat belajar atau les lagi belum lagi tuwek di jalan kena macet… kalau ngeliat gitu sih, KASIAN juga ya anak-anak ini…

TV dan gadget kah yang bersalah? membuat anak stuck diem di tempat nonton gak gerak apa-apa… kalau diperhatikan sekarang berapa banyak anak yang mau main lari-larian berkeringatan? rata-rata minta dipasangin film / DVD / pinjem HP maen games… gak kuat di udara panas juga… maunya ngadem di ruangan AC, kalau makan juga gak mau di kedai atau warung yang non AC… maunya makan di mobil…

Apalagi disuruh belajar… SUSAH bingiiiitttsss deeeehhh…

BEDA JAMAN?

BERPENGARUHKAH ke cerita konyol gue pada post disini?

Padahal tadinya cuman pengen mengkait-kaitkan moment sial gue aja selama tahun 2015… dari yang baru menyadari bahwa gue sudah kehilangan ratusan juta yang harusnya gue tuntut dari thn 2012 kemaren, tapi sangking kebaikannya atau kebodohannya gue, baru nyadar sekarang…

Beruntun kejadian bodoh ONLINE SHOP, gue udah bayar via mobile banking, bilangnya sudah ke debet, tapi si olshop nya bilang gak accept… jadilah di decline tapi duit gak balik… paling rese tuh G***ON hilang dah duit gue 400an…

Terus si L***DA pun ikut-ikutan, bilangnya request form gue ke skip, jadi gak kebaca sama admin…barang sampai setelah 3 minggu.

Belum stop sampai disitu… B**A L***K ternyata barang udah habis, tapi adminnya gak update, jadi pemesanan gue hampir sejuta itu dicuekkin… dan pengembalikan uangnya lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa beeng…

Bolak balik dapet PRT yang ajaib… cape bayar penyalur… dapet maling… dapet yang jahat juga ama anak gue.. walau akhirnya dapet yang bagus alhamdulilaaaahhh… tapi juli 2016 dia mau merit lagi huaaaaaa…. stress nyari lagiiii…

Terus dengan keanehan yang terjadi pada mobil gue, si Grand Livina 1.8 silver yang begitu bloonnya, selalu dicium sesuatu… entah itu motor, atau tiang, atau gerobak, atau sepeda… pokoknya tiap bulan pasti ada garet, baret, penyok, sampai gak jelas kok bisa ada baret di kaca.. itu kalau bukan kena benda tajem kena apa ya… ada orang iseng mau nyoba mecahin kaca gak jadi kali ya… even dalam keadaan diem aja, tiba-tiba sepeda jatuh ke depan grill mobil, nge-baret… duh… ampun deh… PeEr nya banyak bener dah… tau gitu kemaren asuransiin aja deeehhh…. sedih banget… dan yang tersedih adalah, semua terjadi sewaktu dipinjam… dan yang minjem kagak tanggung jawab… hiks…

Udah gitu ni mobil baru umur 2 tahun masa udah rusak shock breaker nya cobaaaa…. yang naek KING KONG kaleeeee..

GUE KURANG SEDEKAH dan INFAQ kaleee yaaaaaa?!!!

SAMPAI… terjadinya penampakan murid-murid beserta orang tua murid yang berperilaku W.E.I.R.D sama gue… dan makin terlihat penampakannya sewaktu gue hamil, apalagi sekarang, mendekati waktu lahiran…

Dari yang ngatur-ngatur lesson plan, padahal ibu tersebut tidak ada background musik sama sekali (gue kirain dulu educator juga gitu loh)…

Sampe yang cucunya jarang les karena di ajak nyushi melulu, tau-taunya deket akhir bulan kelimpungan nyari tanggal ganti les (maksa minta ganti)… emangnya geser waktu les orang lain segampang ngupil?!… hah?! *matabelok!

Ada juga yang bermanis-manis, muji-muji setinggi langit, pedekate, ternyata minta les gratis, karena anaknya pengen ujian grade 5 ABRSM… yang begini nih susah… les dan ujian ABRSM itu MAHAL loh, kan international curriculum… masa gak bisa bayar uang les sih?!…

Ada ibu dari murid-murid gue yang udah les 2 tahun, udah naik level 2x, menolak untuk dinaikin uang lesnys, padahal lesnya jauh gilak… gue di Bintaro, doi di BSD sonoan, akhirnya demi menghemat uangnya (which is more than wealthy) si ibu memberi ide kalau lesnya jadi cuma 45 menit per-anak saja… waktu dikasih guru ganti dia gak mau… Akhirnya, gue berhenti dan emaknya nganterin anak-anaknya les ke rumah gue… dan dia sendiripun menyadari bahwa jaraknya jauh, dia capek nganterin ke Bintaro, kembali minta gue ngajar ke tempat dia, tapi tetep aja gak mau uang lesnya dinaikin…

Yaelah bu… 2 tahun kemarin aja bensin sudah naik 3x kaleeeee…

Ada ibu muridku yang udah 8x naik haji, menasehati gue untuk tidak menjamak sholat zuhur di waktu ashar, katanya jamak qoshor itu kalau untuk orang berjalan jauh sampai berapa puluh kilo gitu, baru boleh di jamak… laaahh… kan gue cuman jamak akhir doang bu… kan ada jamak takdim dan akhir… terus ibu itu malah gak tau… laaaahhh… piye tooohhh… terus uang lesnya bayarnya 2 bulan sekali… wkwkwkwk…

Yang lebih kasian guru ngaji anak-anaknya, suka gak dikasih minum atau sajian apa-apa, bayarannya pun sama seperti gue… ya ampun… tega banget… guru ngaji kan kerjanya pake suara ya, kalau gak dikasih minum apa rasanya tuh leher…  akhirnya kadang kalo gue dapet kue atau buah, kadang pas selesai les, gue nyelonong aja ke ruang musholla si ibu… berbagi… gara-gara itu guru dateng gak pake mobil, diperlakukan lain… duh… gimana yah… mana rumahnya di BSD bagian gersang pulak…

Kalau cerita tentang murid-murid yang jauh lebih aneh dari ini pun banyak, aseli banyaaakkkkk… dan jauh lebih parah dan menyakitkan… cuma gimana ya, mau cerita juga gak guna… lagian niat gue bikin post ini tuh bukan mau buka aib ibu-ibu murid gue… gue hanya mau bilang… KENAPA DI TAHUN 2015 INI BANYAK YANG ANEH BIN AJAIB TERJADI AMA GUE… dan yang paling berasa sih emang kelakuan murid dan emaknya sih…

Belum lagi murid gue yang kerjanya bolak balik berantem jotos-jotosan pas gue ada… akhirnya gue melerai kena jotos di kaki dan perut… and at the end, they see me not as a teacher… the respect is gone…

Terus ada ibu yang bolak balik ngasih gue ini itu, tapi ngatur-ngatur gue…

Duh… i’m tired…

Walau ada beberapa murid yang sukses ke LN, dapet beasiswa pulak… dapet highest score dan bolak balik menang competisi… tetep sih… pengennya kalau bisa dari 5 anak murid at least 1 yang serius… kalau dari 50 cuma 3 yang serius…

ergh… gaah…

Mau pensiun ajaaaa… buka usaha apa yaaaaa?!

Capek…

*pantesan temen-temen guru piano yg kerja di institusi les-les musik kerjanya pada ngedumel dan wajahnya pada tuwek karena stress.. Ternyata memang mereka juga merasakan hal yang sama..

Kirain disana enak.. Ternyata malah lebih parah..

Yaaaaaah..

 One Comment

  1. dinda

    haha seru sekali ceritanya kak 🙂

Leave a Reply