Apresiasi Guru Jaman OLD VS Jaman NOW (Prologue)

April 29, 2018

Naaah.. Akhirnya selesai juga artikel ini, walau pinggang encok dan kaki keplitek akibat balada PRT 2 minggu, mbakke keluar boleh kepincut sama orang ga dikenal di-iming-imingi gaji 6 juta jadi TKI di Malaysia. Ya rapopo.. Rejeki masing-masing ya gak? Ya gak? Sapa takuuuuttt ditinggal mbakke.. Babaayyyy..

Dam*sh** udah mau puasa yak.. Mau lebaran gini.. Nyari mbak kemenong!! Mampus deeeehhh..

Nah 2 minggu lalu Pas si mbakke keluar, malam-malam ngintip fesbuk, miris ngelihat video viral guru nampar murid didepan kelas. Dengan niat pulak itu guru ngelus-ngelus landasannya, alias pipi si murid. Lalu ditampar sekeras-kerasnya. Et buset! Langsung deh eike melongo dongo.

Kaget? Yaaa mungkin 50%
Takjub? Ya ya..
Heran? Nah.. Kok BISA ADA guru jenis gini.. Hmmm..

Eh Edannya lagi, itu guru bikin video klarifikasi bersama murid-muridnya kalau dia melakukan penamparan itu karena salah si murid. Terus murid lain disuruh meng-iya- kan statement si guru. Padahal murid-murid itu wajahnya terlihat terpaksa. Ckckckck.. Dunia pendidikan indonesiaku cedihnyooo.. Air mata netes sambil ngiris bawang LEBHAY.

Saya cuma mau bilang ke GURU itu. Kalau “elo itu psycho, gak pantas jadi guru, dan harus pensiun cari kerjaan lain, mungkin cocoknya jd tukang adon kue, kerja di toko roti.. Bikin roti bogem” 

Terus abis gue ngucap gitu, gue diserbu sama guru-guru lain yg merasa terhina dan tersinggung oleh kelakuan murid-murid nakal seperti yang di video viral.

Terus ada yg nyecer ke eike di socmed “jaman dulu guru nampar mah biasa kali, kita terima-terima aja karena kita nakal.. Sekarang aja muridnya kurang ajar, mau seenaknya, gak menghargai guru tapi ditampar gak terima, apalagi orangtuanya, sampai bawa ke pengadilan segala”

Wkwkwkwkwk.. Naaahhh kaaannn.. Pusing gak jawabnya?

Eh buk pak.. Kalo kalian bilang jaman dulu ditampar guru gapapa karena anaknya salah.. Ber-ar-ti.. kalo ada SPG atau waitress nampar anak kalian yg kurang ajar sama mereka, JUGA GAK PAPA DONG! Kan mereka juga orang lebih tua? Atau supir yg dikurang ajari anak kalian, boleh nampar anak kalian?

“ya beda dooong guru itu kan yg ngajarin ilmu, memberikan pengetahuan memberi masa depan ke anak2 jadi harus dihormati.. “

Naaahh..

Sudahkah anak anda menghormati & menghargai guru, walau ia BEDA AGAMA?

Sudahkah anda sebagai orang tua?

Sudahkan anda mengajari anak anda?

Guru menampar murid?! dari jaman kakek nenek saya kencing ngacir juga sudah sering terjadi choy!.. jangan sedih!

Memang itu mah biasa sajah..

Walaupun menurut saya YANG namanya mukul / nampar / main fisik ke murid / ke anak itu TIDAK BENAR. Siapapun deh, melakukan kekerasan itu salah.

Walau terkadang musti terjadi, mungkin PERLU TERJADI biar jadi pelajaran. Tapi tentunya seorang ibu dan orang tua sangat berharap anaknya tidak dipukul oleh siapapun juga, apalagi seorang guru yg biasanya dijadikan panutan.

Pahlawan tanpa tanda jasa.

SUNGGUH BERAT TANGGUNG JAWABMU OH GURU…

Tapi Yang namanya HORMAT dan SOPAN SANTUN itu harus diajarkan tertuju ke SEMUA ORANG, mau lebih tua, lebih muda, mau status dia itu GURU / pembantu sekalipun. Kita tetap harus hormat/sopan. Bentuuullll???!!!!

Nah.. Sudahkah kalien ngajarin sopan santun ke anak dengan baik dan benar? Jangan2 kalien sibuk maen HP aja.. Ha-ha-ha.. pantengin game, socmed.. wkwkwkwk…

Serahkan semua ke sekolah, kan saya sudah bayar mahal sekolah. Emang di sekolah ada pelajaran tata krama sopan santun?

Hey! Mungkin itu ide yang bagus buat gue jadikan bisnis.. Ngadain seminar murid-murid ke sekolah-sekolah. Ngajarin tata krama & sopan santun. I bet it’s going to be dam* awesome. Cuz i like teaching.

Yes… saya juga berprofesi sebagai guru… HALOOOOOOOOOOOOOOO salam kenal semuanya.. Pernah lihat video viral guru berjilbab yang menari menyerupai bebek, ayam, nari-nari gokil bin kocak ? viewernya ratusan jutah!.

Saya tipe guru yang kayak begini… hehehehe… dulu pas ngajar di sekolah-sekolah inter*** etc. Selama 3 tahun Saya digelari guru gelo sama teman-teman sejawat. Tapi dipanggil guru paling funky and gokils sama anak-anak murid.

Bukannya mau muji diri sendiri yaaaa.. *kiss*kiss Itu juga sebabnya sebenarnya rada gak enak kalau umur segini, sudah berprofesi tapi gaya penulisan saya di artikel-artikel blog saya berkesan seperti kutu kupret, mana udah beranak pulak, jadi emak-emak wkwkkwkw…

Saya berharap murid-murid / orang tua murid saya gak baca blog saya. SUMPAH!

Yak Anda!

Yes Bu! Tutup aja halaman ini.. Bapak juga .. jangan lanjut baca artikel ini ya…

Monggo di close!

Karena so pasti IMAGE SAYA jadi HANCUR!!! hahahahaha..

Guru itu manusia khaaannnnn.. profesi guru boleh 24 jam bahkan selama-lamanya. Tapi karakter setiap individu itu berbeda-beda. Boleh guru yang ngajar matematika ternyata ber-kepribadian ngelawak. BOLEH dong! Guru bimbel gue dulu begitu soalnya, dia lulusan ITB. Setelah ketemu dia, pelajaran Matematika menjadi subjek pelajaran yang gak gue lepeh-lepehin lagi. I love it!

Guru Al-quran ngaji yang funky bin gaoel.. bisa diajak nongkrong bareng sampe malam. Ngerokok bareng. Tapi tetep gak boleh bandel sih, cuz bakalan di jewer hahaha.. ancuuurrr..

Guru piano gue yang senengnya ngelanggar peraturan. Ditulis tempo lagunya Andante, dia maunya allegro. Mainin tempo semau-maunya. Tapi enak loh. Mungkin dia ngajarin kita untuk thinking out of the box.

Mungkin karena pengalaman saya memiliki guru-guru yang begini membuat saya tidak idealis menjadi guru. Gak konvensional, gak monoton, rasanya guru jadi kayak teman saja.

Konsep SERIUS tapi SANTAI, BELAJAR sambil BERMAIN, menjadi konsep saya. Dan akhirnya dengan menyelami jiwa murid menjadi seperti anak-anak lagi untuk mendekati murid saya rasakan hasilnya bagus, walau kerjasama proses didik anak antara orang tua dengan guru juga dibutuhkan, tapi honestly, murid-muridku hasilnya alhamdulilah tobh markotob loh.

Mungkin para guru bisa mengubah gaya ngajarnya. Jaman sudah berubah. Buanglah gaya superior anda. One way communication is not working anymore. Kids evolving. Don’t under-estimate children intelligence.

Sudah cukup bangsa kita dijajah oleh VOC-Belanda diajarkan dengan cara tampar-tamparan. STOP! mari perbaiki masa depan, anak-anak murid bisa kok diajarkan dengan cara halus, menyenangkan, kreatif, baik-baik, dengan kasih.

Saya gak maksud untuk menasehati sembarang nasehat. Karena saya juga berprofesi guru sudah lamaaaaaaaaa bingits dan terus terang saya juga banyak belajar dari murid. Bapak saya guru, Om-om dan sepupu-sepupu saya guru. Kakek saya malah kepala Depdikbud (dulu namanya P&K) selama 15 tahun juga jadi kepala sekolah di sekolah terkenal di jakarta.

Jadi saya berbicara bukan seling keluar bak asal kentut.

Terus kenapa juga ngebahas masalah guru yang lagi viral ini?

Jangan sedih / benci sama saya.. Tujuan saya nulis artkel ini bukan untuk ngejudge guru2 / orang tua ataupun nyalah2in murid dll.

Sama sekali enggak. Karena saya paling malas argumentasi sama orang-orang yg pro dan kontra dengan segala permasalahan termasuk yg sekarang lagi viral.

Malah lebih kepengen curhat sebenernya hehehe.. eits! Jangan kabur dong.
Tetep baca artikel ini sampai selesai pliiissss, ok?! Ok?!

Siiippp.. monggo disiapkan keripik / cemilannya buat lanjut ke inti cerita

 One Comment

  1. Pingback:Apresiasi Guru Jaman OLD VS Jaman NOW – woelank

Leave a Reply