Apresiasi Guru Jaman OLD VS Jaman NOW

April 29, 2018

Hai hai, ketemu lagi di artikel ini.. Buat yang nyasar tiba-tiba baca artikel ini, dimohon untuk membaca prologue nya dulu, disini. Biar gak salah paham. ūüėÄ

Jadiiii… inti cerita…

Ngobrol lah saya sama mama saya, tentang perbedaan ngajar yang saya rasakan dulu dan sekarang. Maupun perbedaan yang saya lihat di sekolah anak-anak saya.

Ajiiibbb… kesannya udah tuweeekkk banget bisa ngomongin jaman dulu sama jaman now, ha-ha..

Yaaa, anyway, kira-kira buat anda semua apresiasi guru apa sih yang kalian rasakan dahulu, coba ada yang ingat gak?

Orang tua saya di-didik setiap kenaikan kelas untuk memberikan hadiah ke guru, wali kelas. Setiap ambil raport mama saya selalu kasih makanan, atau jilbab, batik, sarung, tas. Apa saja deh, intinya sering-sering kasih kado untuk rasa terima kasih atas didikan selama anaknya di sekolah.

Setiap hari guru, diadakan sedikit penghormatan kepada para guru, entah dengan bernyanyi atau dengan salam-salaman. Paling minimal terkadang sekolah menyediakan bunga di meja dan menuliskan tulisan “Selamat hari Guru” di papan tulis.

Entah masih diterapkan-kah semua ini?

Berhubung pengalaman saya ngajar jauuuuuuhh lebih lama menjadi guru piano ketimbang jadi guru sekolah. Yang paling saya rasakan sebagai guru di JAMAN OLD; orang tua murid suka kasih oleh-oleh selesai liburan sekolah/lebaran atau liburan tahun baru. Deket lebaran pun masih dapet angpao/ THR. Kalau gak sempat kasih apa-apa, saya dikasih voucher belanja SOGO berjuta-juta *hiperbol wkwkwkw..

Pokoknya WOW banget deeeeh. Apresiasi nya segitu loh sama guru. Gak kesaya aja btw, temen saya juga berpendapat sama dengan saya.

Coba bandingin sama Jaman NOW boro-boro inget oleh-oleh atau apa ya, ngasih minum aja kagak inget. Mau emaknya, mau embaknya, gak ada tuh aer setetes disiapin buat gurunya ngajar. Gak usah ngajar vocal, ngajar piano juga kan ngomong terus, ya pasti serek. Apalagi saya ngajar vocal. Kacoooo..

Jaman OLD¬†Bahkan ada yang bersedia mengantar – jemput saya dari Bintaro untuk ngajar anaknya yg berumah di Menteng / Permata hijau.¬†Jaman NOW, biaya les udah 4 tahun gak naik-naik masih dibilang mahal dan terjadilah proses tawar-menawar bak beli kacang rebus pinggir kali… *ka-ching!

Perasaan Piano itu mahal, bisa beli piano, bisa bolak-balik keluar negri, kok nawar-nawarnya gak elit banget deh. wkwkwkwk…

Jaman OLD¬†Murid mengatakan terima kasih / meluk saya karena dia ujian kenaikan tingkat dengan nilai bagus, walau sebenarnya lebih besar jerih payah dia “practice makes perfect” bahkan ada yang ngasih branded bags ORI ke saya, lalu ngasih hadiah ultah yang fantastis bentuknya karena ingin berterima kasih atas nilai yang diraih oleh murid.

Sekarang, buseeedddd, bilang terima kasih ajah gak ada. Malah saya dituntut gak aktif karena kok murid jarang recital / jarang ikut kompetisi. WAKS! sudah nanya ke anaknya gak sih? Orang anaknya kagak mau… kalau maksa, ya lebih baik ibunya dooong, kalau saya yang maksa ada juga jadi musuhan ntarnya.

FYI, saya baru 3 tahunan ini belum ngadain recital karena generasi baru saya masih newbie semua, rata-rata begitu kelar basic piano / beginner piano, terus saya suruh masuk ke lembaga institute musik biar ada persaingan. Walhasil murid-murid saya yg tingkat intermediate dan advance cuma sekutu duakutu. Gimana mau recital, siapa yang mau tampil… masa tampil lagu “twinkle-twinkle little stars?” ntar mama papanya complain lagi ke saya. Malu.

Lagian dulu untuk mengadakan recital, orang tua pada ngumpul dan menghimpun dana, untuk anak-anaknya bisa recital. Baik dari sewa gedung, piano, coffee & snack dll. Setelah recital pun orang tua murid diam-diam menyiapkan hadiah untuk saya / guru-guru.

Sekarang,¬†ibu-ibu murid gak mau eksis, udah invidualis, kalau datang ngumpul malah diem-dieman.. hahahaha… gak ada yang mau memulai perbincangan.. harah.. katanya rajin arisan. Haiyaaa..

Terus maunya recital gratis, gak mau bayar.

Gurunya yang disuruh bayar gedung dan bayar piano. Karena itu hitungannya laporan guru ke orang tua katanya, report dalam bentuk performance stage.

Saya mah bikin yang simpel, report di rumah guruya saja, showcase, eh pada gak mau. Gak keren katanya. GASWAT deeeh, hahahahaha.. banyak mau tapi gak mau bayar..

ya persis kayak jualan saya deh “IGA BAKAR” pada mau makan enak, maunya bayar murah, wkwkwkwk, sejak kapan IGA murah… iga mayit kaleeee dikuburan.. hahaha..

Ingat..! “Jangan anggap semua guru gak berduit, hanya karena gaji mereka terlihat kecil”¬†Don’t under-estimate teachers, some of them teaches just for consolation, as passive income.

saya punya teman yang kerja jadi guru di SDN, tapi kerjanya tiap summer holiday dia bisa keliling luar negri sama keluarganya.

Teman saya lainnya di BSD diledek oleh salah satu muridnya kalau teman saya itu yang jadi guru art punya rumah kecil alias orang kismin. Bahkan sang murid suka nyanyi “jingle bell jingle bell,¬† bapak loe gembel..¬† Kerjanya suka ngepel di hotel hotel ey! ” parah..

Padahal sebaliknya, temen saya ini karena belum dikaruniai anak, untuk menghindari kebosanan dirumah dia ngajar di sekolah dekat-dekat rumahnya di The Green, mau cari uang tambahan dari hobby; art.

Andaikan orang tua murid tahu guru-guru piano dulu perjuangan kita untuk mencari sertifikat dan masterclass pada keluar negri sampai kita ke USA, SPANYOL, VIENNA, setidaknya SINGAPORE yang paling deket.  Coba aja tanya yg suka main electone, dulu, kalau masterclass kemana.. Kalau yg bener-bener sakti belajarnya pasti jawabannya ke JEPANG.

jaman Sekarang¬†orang tua murid malah maunya cuma di Indonesia saja, itu juga nyari yang rate master teachernya murah, wkwkwkwkwk…

Sudahkah anda mengajari anak anda untuk menghormati & menghargai guru, walau ia BEDA AGAMA?

Sudahkah anda sebagai orang tua?

Kalau dulu murid bolos, ijin, apapun alasannya, bayaran tetap bayar, terhitung les. Sekarang, gak mau rugi banget. Saya di cecer banget untuk gantikan jadwal les anaknya. Kalau perlu MINGGU buat reschedule. Emang saya gak berkeluarga apah? punya anak ga boleh maen? gak boleh istirahat? kacoooo…

Segitu besar Apresiasi guru dari murid yang saya rasakan. JAMAN OLD. Dan yang pasti semua itu bermula dari ORANG TUA (root). Gimana anak/murid bisa menghormati guru, semua berasal dari orang tuanya dulu.

Nah, jangan dibandingkan Apresiasi guru ke JAMAN NOW hahahaha… Bayangkan saya yang ibarat jadi guru les rumahan aja berasa banget parrraaaaah… Apalagi guru sekolah yang super duper capek, berjuang banget ngajarin anak-anak di sekolah.

Jaman NOW¬†Jarang ada yang inget jerih payah guru, walau cuma guru les, gak dikasih oleh-oleh gak masalah. Cuman yang jadi masalah kalau murid nge-gampangin schedule itu loh yang bikin gedeg… gedeg suredeg..

Cuma lewat WA emaknya bilang “Kak… Ron*** gak les dulu hari ini, mau jalan-jalan makan sushi sama neneknya, nanti tolong dicarikan jadwal gantinya ya kak..”

Buset enak bet, ngatur-ngatur.. dikira enak nyari jadwal kosong ya? diganti ke Minggu, murid gak bisa acara keluarga, Sabtu anaknya gak mau, karena sekolah libur, jadi les juga harus libur. Lah cari jadwal ganti hari senen-jumat kan jadwalnya punya anak lain. Kecuali situ mau les jam 8.00/9.00 malam.

Buk! kalau situ les di YAMAHA atau di lembaga institute, terus situ ijin, emang bisa minta ganti hari? Yang ada ibu tetep bayar uang lesnya kan?

Karena saya guru les privat terus jadi semena-mena ke saya? karena kesannya saya datang ke situ, terus situ mau se-enaknya? Waduh, udah salah kaprah nih.. kayaknya musti bikin artikel tentang Q & A seputar BELAJAR & MENGAJAR PIANO (coming soon)

Ada lagi murid seneng ilang-ilangan kayak pocong “kak bulan ini Ais*** off dulu ya lesnya, katanya capek, bulan depan lanjut lagi..” wkwkwkwk.. buk.. buk.. dikira bulan depan jadwalnya ada?! ini ngatur jadwal yang ada aja mumet… FULL, becanda sampeyan.. maaf ya saya bukan WC gampang keluar masuk… kalau anda gak serius berkomitmen, ya keluar selamanya saja..

Maaf ya yang tipenya seperti mama Ais*** diatas.

Kalian tahu? Guru anak anda sudah berkomitmen mengkosongkan jadwalnya untuk anda… dan anda memperlakukan guru anak anda seperti itu? apa namanya gak kurang ajar?

Enak di kalian, gak enak di kita jadi guru.

Ingat ya, Guru itu profesi. Profesi means mata pencaharian. Mendadak kalian kosongkan begitu. Padahal kemaren saya sudah menolak murid lain (which is penghasilan tambahan) karena gak ada SLOT waktu.. EH! anda main cabut ajah! Murid yg kemaren saya tolak mana bisa balik?! heeeee..

Sewot? iyalaaah..

Nekat sewot di blog? Mau gak mau.. sudah keterlaluan..

Stress gak nulis artikel ini? Banget!!! serem kalo murid baca atau orang lain yang berpotensi jadi murid baca ini.

Lain hal untuk murid-murid yang sedang UN atau sakit ya…

Itu bisa dimaklumi, tapi kalau hanya karena anaknya manja, mamanya lembek, dan terutama lesnya tidak serius. Mendingan cabut aja deh, saya gak demen baik-baik atau manis-manis sesaat. Saya walaupun ngajarnya SERSAN (serius tapi santai). Tetap saya mau murid saya SUKSES.

Dan untuk sukses belajar piano butuh komitmen dari murid dan kerjasama dengan orang tua.. hubungan segi-tiga.

Bukan datang kesaya butuhnya saja, habis manis sepah dibuang. Seperti yang baru-baru ini terjadi.

2 Murid saya sudah 4-5 tahun les sama saya, 4 tahun lalu dia mogok, gak mau main piano sama sekali. Dibujuk dengan bermain, mereka akhirnya kepincut untuk main piano. Pokoknya udah oke banget deh. Sudah banyak piala yang diraih, ikut kompetisi dimana-mana, ikut recital manggung dimana-mana.

Lalu di awal bulan April, pas di hari ulang tahun saya, hanya dengan via WA mamanya bilang “kak bulan ini G***d dan F***a stop piano ya kak, terima kasih atas pengertiannya”

Ya ampun, cuma segitu aja buk?! wakakakkakakak… seriusssss??!! helloooooo.. sumpah mau ngakak tapi shock juga…

BAPER? kagak!

KECEWA? Banget! karena akhir tahun 2018 sudah direncanakan jadi Recital, malah cabut mereka. Udah gitu kayak pipis nanggung tau gak. Murid saya ini udah pertengahan buku di Level 6. Bentar lagi lulus.

Haddeeeeuuuhhhh..

Ya begitulah… Apresiasi guru jaman OLD VS jaman NOW..

No wonder, temen-temen saya sesama pengajar yang udah punya anak, alasan ke suaminya mau jadi ibu rumah tangga saja. Mau ngebina rumah tangga dengan baik katanya, mau ngajarin anak aja.

Beberapa mereka memang karena sudah cukup sakit hati sama kelakuan murid / orang tua jaman NOW. No appreciation at all.

Dan saya makin binun, kalau ada orang telepon minta guru untuk les di tb.simatupang lah.. di mampang lah… di petukangan lah dimana-mana.. karena rekanan saya sudah pada pensiun dini..

Terus kenapa saya tetap ngajar jadi guru piano? dimana yang lain sudah give up. Beberapa give up?

Karena inilah passion saya. Teaching + Piano.. perfect combination. Lagian ngajar piano ini lumayan,  jadi passive income yg menyenangkan. Pemasukan saya gak hanya dari ngajar saja btw. Suami kerja ok, kita berdua punya restaurant dan hepi mengelolanya. Tapi saya tetap ngajar. karena Teaching piano is my passion.

Memang sudah resiko jadi guru, diluar sakit hati dan kekecewaan yang saya terima, justru mengajarkan saya untuk tidak berbuat hal yang sama ke guru-guru anak saya. Saya tetap menerapkan apa yang orang tua saya ajarkan ke guru.

I know what appreciation means and how valuable an appreciation is to a teacher” dan memang betul kalimat “Pahlawan tanpa tanda jasa” tanpa melebih-lebihkan.

Untuk para murid di luar sana yang membaca artikel saya, hey! coba bayangkan deh kalau kalian jadi guru. Bangun pagi buta, ngurusin anak dan keluarga di pagi hari, lalu harus berangkat pagi-pagi sekali untuk ngajar kalian. tapi pulang paling belakangan, pulang sore, setiap hari, rutin, on and on and on. Tapi kalian gak dengerin mereka, nyepelein mereka karena sepertinya mereka gak keren dimata kalian.

Terus kalau nilai kalian jelek yang dimarahin guru kalian. Padahal gaji mereka kecil, terlalu kecil dibandingkan negara-negara lain. Atau coba deh sekali-sekali kalian main ke rumah guru kalian. Lihat perjuangan hidup guru kalian.

Dulu saya juga nakal disekolah, masuk BP bolak balik dan dikerekep sama kepala sekolah. Mana bolak balik dipaksa pake jilbab biar jadi anak baek katanya guru agama. “Yaelah pak, jadi anak baik musti dari dalam hati, bukan karena pake jilbab” dulu… lawan saya.

Eh gak ada yang NYANGKA SAYA JADI GURU toh?! wwkkwkwkwkw.. edaaannn.. dulu sama sekali gak ada niat jadi guru, karena suka kurang ajar sama guru, walaupun akhirnya ikutan demo 2x untuk menaikkan gaji guru dan berantem sama yayasan.

Para murid, kalian gak pantas kurang ajar sama guru kalian. Suatu saat pada waktu kalian memasuki masa berkarir, kamu akan melek hidup juga melek finansial. Kamu akan ngerti apa itu perjuangan. Susah seperti yang guru kalian rasakan. Atau jangan-jangan masa depan kalian jadi guru juga kayak saya HA HA HA HA ha ha ha ha..

 

 One Comment

  1. Pingback:Apresiasi Guru Jaman OLD VS Jaman NOW (Prologue) – woelank

Leave a Reply